Kamis, 23 Juli 2009

Liat Air Terjun Tanpa Persiapan Baju Ganti

Terima kasih udah rela mampir ke blog gua yang tercinta yang isinya Cuma cerita gak jelas tentang diri gua ini. Dan maaaf untuk pembaca setia gua yang udah nunggu kelamaan selama ini karena gua sedikit ada masalah yang bikin gua kelupaan untuk nulis cerita untuk menghibur anda sekalian. Sebenarnya gua banyak cerita untuk para pembaca gua yang budiman ini.

Minggu lalu gua libur dari Jum’at sampai Senin. Hari Jum’at gua asli bosan banget di kos gak ngapa-ngapain. Akhirnya Hari Sabtu gua putusin untuk ke Rumah sepupu gua dari pada gua membusuk karena bosan di kos kelamaan. Sekalian minta makan gratis ma bisa internetan gratis (Ini lah pikiran orang miskin kalo merasa bisa gratis :p). Katanya dia baru di rumah malam, gua kesana setelah isya. Karena gua Cuma mau nginap 2 hari, gua Cuma bawa satu kaos doang. Sampai di rumahnya ternyata dia masih belum kembali.

Waktu gua nungguin dia, gua ditelpon untuk datengin dia di tempat maen billyard. Gua diajak maen billyard ma temennya.
Mas Bayu : “Ni Dim, kamu maen.”
Gua : “Aku gak bisa maen. Taunya maen di computer aja.”
Mas Bayu : “Coba aja. Gak beda jauh ko’.”
Gua Cuma tau peraturannya dan maen secara teori. Pas gua maen asli gua amatiran banget! Gua nyodok bola sering melenceng, malahan bolanya melompat. Tapi pernah sekali bola putih melompat ngenai bola sasaran gua dan masuk. YEAH! Keberuntungan yang keren!

Pulang dari maen billyard dia ngajak gua untuk ikut ke Probolinggo besok.
Gua : “Ngapain?”
Mas Bayu : “Liat air terjun. Dari pada kamu gak ngapa-ngapain.”
Gua : “Oke deh!”

Besoknya kami berangkat berempat ma Mas Gepenk ma Mbak Dindut (Panggilannya karena gua gak tau nama aslinya.) yang satu jurusan ma sepupu gua, elektro, yang bakal jadi senior gua nanti.
Mas Bayu : “Kamu gak bawa apa-apa?”
Gua : “Maksudnya?”
Mas Bayu : “Baju ganti gitu. Kita maen basah-basahan nanti di sana.”
Gua : “Gak usah basah-basahan. Aku males maen air.” Padahal gua pingin tapi gua gak bawa baju cukup.
Lalu kami berangkat dengan Inova.

Di Probolinggo, sebelum ke air terjun kami singgah dulu untuk makan siang sambil nyantai sampai jam 1 siang. Kami pesan Ayam bakar ma es teh. Setelah makan kami santai bincang-bincang. Gua dapat banyak info tentang perkuliahan nanti.

Disana 3 teman Mas Bayu udah nunggu. Tempatnya benar-benar hijau dan sejuk. Untuk ke lokasi air terjun kami harus jalan kaki nyebrangi sungai dan lewatin bebatuan. Sampai di daerah dekat air terjun ada orang yang nyewakan payung. Gua heran berat kanapa mesti pake payung? Yang nyewa gua ma Mas Bayu. Mas Bayu nyewa untuk jaga kameranya biar tetap kering, dan gua jaga biar gua tetap kering karena gua gak ada baju ganti.

Setelah lewatin 1 belokan ternyata untuk ke air terjun utama kami harus lewatin air terjun yang nutupin jalan kayak air hujan. Gua disuruh motret Mas bayu ma sepupunya di atas bukit kecil dibawah air terjun yang kayak hujan. Gua berdiri diatas batu biar dapat gambar yang pas. Setelah selesai nangkap, gua turun dari batu. Tapi ternyata gua salah injak dan akhirnya jatuh terduduk. Shit! Payung yang gua pegang jadi rusak.
Mas Bayu : “Ko’ bisa rusak?”
Gua : “Yak arena jatuh tadi itu. Ada celana lagi lah?”
Mas Bayu : “Ada.”
Akhirnya gua beranikan diri untuk berbasah ria.

Setelah melewati jalan yang sulit akhirnya kami sampai di air terjun utama. Pemandangannya benar-benar keren. Gua pingin banget pacar gua bisa ikut liat ini juga. Kami foto-foto di sana. Mas bayu nangkap banyak foto untuk bikin teman-temannya ngiler liatin foto itu.
Mas Gepenk : “Siapa yang jadi target pamer kita?”
Mas Bayu : “Siapa aja yang bakal ngiler kalo liat.”

Setelah puas berfoto dan maen air kami kembali. Lagi-lagi lewati jalan yang susah itu lagi. Sampai di daerah parkir, kami ganti baju kami yang basah. Gua pinjam celana sepupu gua. Ternyata perut Mas Bayu besar banget! Celananya longgar sampe turun berkali-kali. Gua terpaksa gulung bagian atasnya kayak sarung biar gak melorot. Baju gua juga basah. Gua terpaksa pake jaket doing tanpa pake baju. YEAH!! Gua merasa terlalu ganteng dengan celana yang kebesaran dan pake jaket hitam army gua tanpa kaos. Untung di dalam mobil. Tapi ternyata singgah dulu untuk makan Bakso Probolinggo. Gua merasa gak enak untuk turun dari mobil.

Pulang dari Probolinggo gua baru sadar kalo uang gua tambah tipis gara-gara makan makan Ayam Bakar ma makan Bakso Probolinggo. Padahal niat gua nginap di tempat sepupu gua untuk menghemat :(

Pesan gua, jangan terlalu berharap sama sesuatu yang gratis. Dan kalo anda punya sepupu yang merupakan anggota pecinta alam, selalu bawa baju yang lebih kalo sewaktu-waktu diajak jalan.

Oh ya, gua belum cerita tentang pacar gua yang baru. Kalo gak salah kurang dari sebulan gua bilang kalo gua udah putus dari Sang Ikan alias cewek gua karena masalah kecil. Gua bilang sih masalah kecil :p tapi gak tau kalo anda sekalian bilang apa kalo punya nasib sama dengan cerita ini, ini dan ini. Tapi gua kurang dari sebulan putus dengan si Ikan gua udah dapat gantinya yang BUKAN MAEN LEBIH DARI DIA. Gua jadian udah 3 minggu yang lalu. Gua gak cerita karena ada sedikit masalah. Tapi berita sangat cepat nyebar di Facebook. Kurang dari sehari udah banyak yang tau! Secara jujur gua heran banget apa gua terlalu gampang suka ma cewek ato apa. Gua juga heran banget apa sih maunya Yang Di Atas ini.

Kali ini gua gak pake codename kayak ikan ato ubur-ubur. Sebenarnya rekomendasi dari adeknya kasih ubur-ubur :p Kali ini cewek gua namanya Iing. Dia bener-bener ngasih gua lebih. Apa yang gua cari selama ini ternyata gua dapetin dari dia.

Sebelum jadian dia sering gua ajak jalan-jalan keliling Surabaya. Keliling Kampus ITS, nonton di Mall Galaxy, sama sering gua ajak makan siang ato malam bareng. Dia senang kalo gua ajak jalan masuk keliling ITS karena taman yang ada di dalam ITS katanya keren. Awalnya gua gak ada rasa ma dia, tapi lama-lama gua jadi suka. Tapi gua ngerasa gak mungkin dapet, jadi gua nikmatin aja.

Pernah sebelum gua jadian ma dia gua ajak dia jalan keliling ITS pake motor Bajaj DTS-DI punya senior gua yang keluar kota. Di depan Asrama mahasiswa ITS gua tanyain dia,
Gua : “Ing, kamu maunya kemana lagi?”
Iing : “Terserah, Mas aja.”
Gua : “Ko’ terserah aku?”
Lalu gua berenti di samping jalan.
Gua : “Ya kamu pengennya kemana?”
Iing : “Ya terserah Mas aja pengennya kemana?”
Gua : “Lho? Aku kan nemenin kamu jalan aja.”
Iing : “Ya aku gak tau pengennya kemana.”
Gua lalu mutar posisi duduk gua jadi berhadapan di satu motor biar enak gua ngomong. Lalu kami ngobrol dikit. Gak lama datang cowok pake motor Megapro.
Cowok bermotor : “Kamu Mahasiswa sini kah?”
Gua : “Iya.”
Cowok bermotor : “Bisa liat KTM-nya? (Kartu Tanda Mahasiswa)” Lalu dia liatin KTM gua.
Gua : “Iya, iya….” Gua lalu ngerti kenapa dia minta KTM gua. Gua lalu mutar balik posisi duduk gua.
Cowok bermotor : “Mbaknya juga mahasiswa sini?”
Gua : “Dia Unair, Mas.”
Cowok bermotor : “Kalo gitu tanda pengenal lain? KTP?”
Lalu dia liat KTP Iing. Setelah itu dia kembalikan KTM gua ma KTP Iing.
Cowok bermotor : “Lain kali kalo pacaran di tempat lain ya.”
Gua : “He? Pacaran?” Gua pasang wajah tanpa dosa.
Iing : “Kami gak pacaran ko’, Mas.”
Cowok bermotor : “Itu posisi duduknya itu lho.”
Gua : “Oh, maaf, Mas.” Lalu dia pergi. Gua juga jalankan motor untuk pergi dari situ.
“Bahaya, bakal dapet kartu merah ini. Belum kuliah udah bikin masalah.” Pikir gua.

Sebenarnya gua udah putus asa bakal gak dapetin dia karena dia suka cerita tentang pacar lamanya. Gua udah merasa gua gak bakal dapet. Tapi setelah gua Chatting ma si Fetri, yang udah jadi teman curhat si Iing sampe Iing begadang gak tidur sampe pagi, gua malah jadi stress. Si Fetri cerita kalo Iing juga suka ma gua. Gua stress karena gua punya prinsip jangan percaya kalo gak buktiin sendiri.

Beberapa hari setelah Fetri cerita gua dan stress berkepanjangan karena senang dan gak percaya campur aduk jadi satu. Ahirnya gua beranikan diri untuk buktiin. Gua tanyain dia langsung lewat SMS, tapi gua belum dapat kepastian. Besok malamnya gua ajak dia makan bareng.
Iing : “Aku gak usah makan, aku nemanin aja. Aku udah kenyang.”
Gua : “Kalo gitu kita ke Hang Tuah aja. (Kampusnya sebelahan ma ITS)”
Iing : “Mas gak makan?”
Gua : “Aku udah kenyang. Kita kesana aja.”
Lalu kami kesana dan ngobrol dikit untuk minta kepastian. Kami duduk di tempat duduk yang mungkin biasa dijadiin tempat diskusi para Mahasiswa waktu istirahat. Agak jauh dari situ gua liat 2 motor yang mungkin aja itu satpam lewat. Gua dengar sedikit satu kata ajaib yang cukup mengganggu waktu mereka lewat, yaitu “Pacaran”.
Gua : “Ancrit.” Lalu gua berdiri.
Iing : “Kenapa?”
Gua : “Gak papa. Ada yang gak enak aja.”
Iing : “Motor yang tadi lewat itu ya?”
Gua : “Kamu dengar?”
Iing : “Iya. Untung bawa dompet.”
Gua : “Ada KTP?”
Iing : “Ada.”
Gua : “SIM? STNK?”
Iing : “Emang ngelanggar lalu lintas?”
Gua : “Hehehehe… Siapa tau aja diminta juga.”
Setelah itu kami keluar dari Hang Tuah. Di gerbang gua ditanyain ma satpam yang jaga.
Satpam : “Habis ngapain Mas?”
Gua : “Liat-liat aja di dalam sana. Kampusnya keren.” Lalu kami pergi dengan santai seperti gak ada apa-apa.

4 komentar:

  1. hayyooo dmas abis ngapai tu ngan ing....

    BalasHapus
  2. jjjaaaahhh sial banget U browwww....!!!hahaha ngakakguling2 :-)

    BalasHapus
  3. ck ck ck kelakuan gak berubah2 :p

    BalasHapus
  4. salam kenal,
    need IT??
    http://www.linovtech.com

    BalasHapus

Silahkan komen apa aja, seperti apa aja. Tentu orang baik suka berkomentar ^.^ Kalo saya gak berkenan maaf kalo saya hapus :)