Kamis, 02 Juli 2009

Sahabat Lama yang Menjadi Penerang Hati III

Posting ini lanjutan dari dua posting gua yang lalu, yaitu ini dan ini. Dimana tentang Sang Ikan yang gua tangkep dengan penuh perjuangan, pikiran, dan kegilaan, bahkan stress berkepanjangan. Kemudian gua terpaksa berangkat tanpa ketemu ma Ikan. Gua peringatkan, Ikan bakal gua pake dalam postingan ini untuk gantikan namanya. Kenapa ko’ Ikan? Gak pake kode lain? Berarti Anda harus baca ini.

Tanpa ketemu dan pamitan dengan Ikan karena dia masih semesteran, gua terpaksa pergi ke Surabaya dengan nyokap gua yang kebetulan pengen ke Banyuwangi. Acara di kampus mulai tanggal 18 Juni, tapi bokap gua malah belikan tiket untuk berangkat tanggal 13 Juni. Ngapain gua 5 hari nganggur di Kost? Terpaksa gua ikut nyokap gua 3 hari di Banyuwangi.

Di pesawat sebelum landing gua ganti mode hape gua jadi Flight. Setelah itu gua duduk dengan tenang berdo’a biar gua utuh sampe Surabaya dan narik napas berusaha santai fisik dan pikiran yang masih menerawang kemana-mana.
Nyokap : “Kamu udah ketemu Ikan?”
Gua : “Belum..” Jawab gua males.
Nyokap : “Kamu kenapa gak sempat-sempatkan ketemu waktu seminggguan itu?”
Gua : “Dia masih semesteran, masa’ tak ganggu sore-sore kesana? Coba tanggal 15 berangkatnya mungkin sempat aja.”
Gua kembali mencoba nyantai, gak mikir macem-macem, gak mikir si Ikan sebentar, dan tidur.

Sampai di Bandara Juanda, gua ma nyokap gua turun dari pesawat. Di lobi pengambilan bagasi gua nyocokkan jam, ngembalikan hape gua ke mode standar, lalu ngambil barang-barang gua dibagasi. Gak lama gua dapet SMS dari si Ikan.
Ikan : ”Selamat ulang tahun ya kak. Sori telat karena hape ku dikumpul. Moga sukses selalu.”
Gua liat tanggalan di jam gua yang nunjukin tanggal 13, dan gua ingat-ingat ini bulan Juni. Gua ketawa sebentar. Kebanyakan orang sering salah ma ulang tahun gua yang tanggal 10 Juli. Dan pastinya sering dikira gua ulang tahun bulan Juni.
Gua : “Tenang aja neng, gak telat ko’. Masih bulan depan ulang tahun kakak.”
Ikan : “Tuh kan bener. Awalnya aku ragu kalo bulan ini ulang tahun kakak. Mau dikasih kado apa neh?”
Gua : “Hekekeke…. Apa aja deh neng. Tapi gimana ngasihnya? Kakak uda di Surabaya neng. Ini baru turun dari pesawat.”
Ikan : “Pantes baru balas.”

Kami dijemput ma Om Nanang ke Rumah sepupu gua di Surabaya. Di sana Cuma ngobrol sebentar dan nurunin baju-baju gua ke kost gua yang ada di dalam komplek perumahan dosen ITS. Malamnya kami ke Stasiun Gubeng, gua berdua dengan nyokap gua. Pagi hari sekitar jam 6 kami sampai di Banyuwangi.

Di Banyuwangi gua juga gak ngapa-ngapain. Cuma tidur, nonton, makan, ngobrol dikit ma Kakek Nenek gua. Pengen jalan-jalan tapi gak enak mau pinjem motor. Gua bosan banget! Gua ingat ma si Erin yang udah semingguan gak SMS gua. Sebenernya gua cukup lega karena pulsa gua jadi gak deras keluar karena SMS-an. Tapi karena penasaran kenapa gua tanyain kabarnya dikit.

Setelah selesai SMS-an ma Erin, si Ikan SMS gua,
Ikan : “Hai, lagi ngapain neh?”
Gua kaget kenapa tiba-tiba dia yang SMS duluan. Biasanya gua yang mulai, dan ini jarang banget dia SMS kayak gini.
Gua : “Gak ngapa-ngapain neng. Cuma nganggur aja di kamar.”
Ikan : “Oh, lagi nganggur?? Gak SMS ma Erin?”
Gua kaget, dia tau Erin dari mana? Tapi gua senyum aja. Kalo dia tau si Erin berarti Gak masalah untuk gua.
Gua : “Tau dari mana neng? Kalo tau berarti enak udah jelasin.”
Ikan : “Jelasin udah!”
Gua kaget. Kenapa dia kali ini SMS singkat dan padet. Gua yang tiba-tiba punya perasaan gak enak langsung nelpon dia.
Gua : “Halo? Ikan? Lagi ngapain?”
Ikan : “Lagi belajar tuk remedy besok.”
Gua : “Oh, remedy toh, remedy apa sih?”
Ikan : “Gak usah ngalihin pembicaraan! Jelasin udah!” Nada bicaranya bikin gua gak enak banget.
Gua : “Jelasin apa sih, neng?”
Ikan : “Ya itu jelasin si Erin.”
Gua : “Kamu tau dari mana si Erin?”
Ikan : “Itu teman ku waktu lomba scrabble di Unmul. Aku udah tau semua, udah baca semuanya! Kakak SMS-an terus ma Erin.”
Gua : “Kan Cuma SMS masa’ gak boleh?”
Ikan : “Oh, Cuma SMS? Sampe gombal ma Erin, aku aja gak pernah digombalin. Aku udah baca semua!”
Gua : “Kamu belum baca semua.”
Setelah itu dia ngomong, ngomel dan berbagai macam lainnya. Gua asli down banget. Gak bisa ngomong apa-apa. Cuma satu kalimat yang bisa gua keluarkan setelah dia ngomel panjang lebar.
Gua : “Kakak minta maaf.” Dengan penuh rasa bersalah. Gua gak tau ngapain lagi, gak tau bilang apa lagi dan gak tau harus gimana lagi. Lalu dia tutup telponnya. Gua asli lemas, gak bertenaga, gak bersemangat, dan gak bisa ngapa-ngapain. Lalu gua SMS dia untuk minta maaf. Gua kirim jugake E-mail, dan Friendster-nya.

Nyokap : “Dim, ayo makan!”
Gua : Cuma geleng-geleng.
Nyokap : “Kamu kenapa sih? Habis kelahi?”
Gua : “Gak papa. Gak ada apa-apa.”
Nyokap : “Terus tadi? Sekarang malah gak mau makan.”
Gua : “Dimas lagi males makan aja. Tadi Cuma masalah kecil, gak ada apa-apa.”
Yangti(Eyang Putri) : “Makan Dim, ada rawon, gulai.”
Gua : Cuma geleng doang.
Yangti : “Mau diambilkan kah?”
Gua : “Gak, gak usah. Emang gak mau makan ko’.”
Lalu gua tinggal tidur biar pikiran gua bisa sedikit tenang.

Besok paginya dia SMS lagi,
Ikan : “sori baru balas, semalam hape Aku matikan karena belajar untuk remedy, Syukurnya aku gak bisa lama-lama marah. Udah aku putusin kita temanan aja.”
Baca itu gua langsung coba telpon dia. Tapi dia gak angkat, malah dimatikan. Gua lalu SMS.
Gua : “Akhirnya kamu boong juga ke Kakak kalo kamu gak marah.”
Ikan : “Boong dari mana, Ini lagi nonton debat, Mr. Lee tepat didepan ku. Kalo gak percara telpon aja Mr. Lee.”
Gua : “Kalo gitu kakak juga minta maaf untuk yang itu.”
Ikan : “Iya, iya.. aku maafin. Kasih aku waktu untuk berpikir. Karena bagiku itu semua butuh proses. Ok.”
Gua kembali nenangkan diri. Diam. Gua malah ngeluarin air mata. Gua gak tau kenapa bisa nangis. Lagi-lagi gua nangis, lagi-lagi gua cengeng, gua bisa nangis Cuma karena masalah kecil kayak gini? Gua yang biasanya ngasih motivasi ke teman gua yang lagi sedih karena ceweknya akhirnya perlu motivasi. Tapi gak ada yang bisa ngasih gua motivasi sama sekali.

Ikan : “Udah aku putusin, kita temanan aja. Aku gak marah. Aku anggap sebagai pengalaman aja. Ingat terus aku, jangan sombong kalo udah dapat cewek disana.”
Gua : “Kalo gitu kasih tau kapan bisa nelpon.”
Ikan : “3 menit dari sekarang.”
Tapi gak langsung gua telpon karena nyokap gua datang.
Nyokap : “Gimana?”
Gua : “Tenang aja, bukan masalah susah.” Gua berusaha keliatan tenang. Gua gak mau ada orang lain ikut campur masalah gua.
Nyokap : “Sampe kamu nangis gitu?”
Gua : “Dibilangi gak ada apa-apa nyaaak….”
Setelah nyokap gua keluar dari kamar, gua telpon. Tapi dia malah gak ngangkat.
Gua : “U really mad with me…”
Ikan : “Bukannya marah, tamunya udah datang. Debatnya udah mulai.”
Gua : “Mana cukup waktu singkat kayak gitu. Kakak gak pinter ngomong.”
Ikan : “Gak pinter ngomong? Gombalin Erin pinter.”
Gua : “Kamu mau kah kakak gombalin? Ko’ bisa iri sih ma gombalan kosong gak ada artinya kayak gitu? Namanya gombal itu bohong. Kakak gak mau gombalin kamu. Kakak kalo ngomong jujur.”
Ikan : “Oh, gitu ya… Lanjutin nanti aja, aku lagi nonton debat.”

Malamnya gua telpon dia. Kali ini udah lumayan enak tapi pikiran gua masih ganjel berat banget. Kami Cuma ngobrol dan gua cerita dikit untuk ngeyakinin. Setelah telpon dia SMS lagi.
Ikan : “Udah aku putusin, kita temanan aja. Aku mau focus ke belajar, gak mau mikirin yang lain, aku mau mikirin sekolah. Gak usah telpon ato SMS, aku mau belajar.”
Dia udah kasih penjelasan sesuai keinginan gua. Dia udah bisa mutusin dengan benar. Akhirnya gua senyum dengan keputusan itu. Tapi tetap aja yang di hati gua masih gak enak. Gua gak tau harus balas apa dan akhirnya gua Cuma nulis
Gua : “Wokeh kalo itu mau mu…”
Setelah itu gua langsung tidur biar pikiran lebih enak. Tapi sekitar jam 11 waktu setempat ato jam 12 waktu di Kaltim dia SMS gua. Gua bangun.
Ikan : “Kakak gak marah kan? Kita temanan kan?”
Gua : “Itu udah keputusanmu, kakak gak bisa maksa…”
Ikan : “Jangan marah ma aku karena aku pernah marah ma kakak dan bisa maafin. Sekarang giliran kakak yang maafin dan nerima keputusan ku.”
Gua : “Kakak gak marah dan kamu gak perlu minta maaf. Justru kakak yang terlalu egois. Kakak udah bisa nerima keputusan kamu.”

Paginya gua berangkat untuk ke Surabaya. Nyokap gua tetap di Bayuwangi untuk beberapa hari.
Nyokap : “Nanti kalo pulang ambil ijasah kamu segera selesaikan biar enak.”
Gua : “Tenang aja udah selesai ko’.”
Nyokap : “Terus gimana?”
Gua Cuma jawab dengan mimic muka gua sambil senyum dikit.
Nyokap : “Jangan terlalu dipikirin lho.”
Gua : “Tenang aja. Nanti dapet juga disini.”
Dengan mudah gua ngomong gitu ke nyokap, tapi hati gua masih agak gak enak. Yang keluar dari mulut gak sama dengan yang ada di hati. Kata-kata dengan nada enteng dan mudah keluar biar nyokap berenti nanya.

Motivasi yang pernah gua kasihkan ke teman gua kalo dia putus dengan pacarnya adalah “Tenang aja, masih banyak cewek kayak gitu, malah bisa lebih baek. Gak usah dipikirin.” Dengan enteng gua bilang gitu ke teman gua. Ternyata gua baru bisa ngerasain gimana rasanya. Yang gua lakukan ke pikiran gua juga sama dengan yang gua lakukan dengan teman gua, tapi ternyata memang susah.

Untuk Ikan : Apa yang gua tulis disini kebenaran. Kalo kamu gak percaya gak papa. Yang penting aku sudah ceritakan semua. Ini untuk bayar utangku biar pun kamu gak minta dan nagih. Tapi ini harus diceritakan.

9 komentar:

  1. udah.. ntar cari lagi di Surabaya..

    BalasHapus
  2. yo yoi.... banyak ikan lohan di surabaya..... hehehe

    BalasHapus
  3. waduh... jadi sad ending gini yah?
    tapi jangan menyerah dan tetap semangat!!!
    kk doakan semoga adek nanti nggak cuma dapet Ikan tapi bisa dapet Lobster apa Kambing gitu :p

    btw maybe ini yang disebut resiko pacaran sama yang umurnya masih muda :D jauh lebih muda dari adek (adek kan udah bangke :p) huwekekeke... masih labih dan mudah terpengaruh oleh emosi :)

    getoooooooooohhh! :D

    BalasHapus
  4. happy wiken ya, dek :D

    BalasHapus
  5. mau landing kok nyalakan hp .....bisa bahaya tu....

    BalasHapus
  6. yah terkadang hidup memang menyenangkan,,,,


    seperti kita ngeblog iya kantips-kesehatankita

    BalasHapus
  7. GILA KAMU!!!

    BalasHapus
  8. I will kill you!!
    BECKHAAAMMMM!!!!

    BalasHapus
  9. CIA...HAHA... lebay browww, mantaaappp !

    BalasHapus

Silahkan komen apa aja, seperti apa aja. Tentu orang baik suka berkomentar ^.^ Kalo saya gak berkenan maaf kalo saya hapus :)