Kamis, 06 Agustus 2009

Pulang Sebentar ke Tenggarong

Sekarang gua lagi di Tenggarong untuk nyelesaikan beberapa urusan gua yang belum selesai. Ambil ijasah, ambil barang gua yang lupa nyokap gua kirim, banyak deh pokoknya. Sebenarnya Cuma perlu beberapa hari aja. Tapi bokap gua nyuruh sekalian semingguan aja sekalian.

Gua ke Tenggarong tanggal 1 Agustus. Padahal hari itu gua lagi ada post-test. Gua ambil hari itu karena gua pengen cepet-cepet liat erau bareng Iing. Jadi gua buru-buru setelah post-test langsung pergi ke Bandara Juanda.

Gua ke Bandara Juanda langsung setelah selesai test. Gak pake makan dulu ato sejenisnya, gua langsung buru-buru karena takut telat. Sampai di Bandara Juanda, gua bingung kenapa tulisan di jadwal penerbangan untuk pesawat gua malah ketulis “Delayed”. Gua yang masih katro gak ngerti apa artinya langsung masuk dan check-in nungguin di ruang tunggu. Gua liat di LCD tentang jadwal penerbangan pesawat gua. Di situ tertulis, “Time : 14.45, ETD : 17.15” Gua gak ngerti apa itu ETD, gua ngira kalo itu artinya gua bakal sampe di Bandara Sepinggan jam 17.15. Ternyata setelah gua nanyain petugasnya penerbangan ditunda sampe jam 17.15! Gila! Gua busuk disini nungguin di ruang tunggu sampe lebih dari 3 jam! Dasar Bat*v*a gendeng!! Kapok gua pake Bat*v*a!!

Setelah penantian lama yang bikin gua keroncongan gak makan dari pagi sampe malam, akhinya pesawat mulai terbang. Untung penumpang dikasih roti ma aqua sebiji. Tapi gua udah gak makan dari pagi mana cukup roti sebiji dan seiprit!! Penyiksaan ini namanya!! Gua berharap ni pesawat cepat terbangnya biar gua cepet makan di Balikpapan dan tanpa guncangan karena turbulensi yang bakal mengguncang perut gua yang kosong melempong ini.

Sampe di Bandara Sepinggan, gua dijemput ma bokap ma nyokap gua. Di mobil gua ditawari makanan kecil. Tanpa pikir panjang gua langsung sambar untuk ganjel perut gua yang udah dangdutan pengen diisi. Jam 9 kami berenti di Rumah makan Tahu Sumedang di Jalan Balikpapan-Samarinda. Karena saking laparnya gua minta nasi 2 porsi. Tapi ternyata 2 porsi itu malah kurang! Padahal gua biasanya 1 porsi udah puas banget. Setelah itu kami kembali jalan ke Tenggarong.

Besoknya, hari Minggu, merupakan hari yang ditunggu-tunggu orang Tenggarong. Belimbur!! Prosesi terakhir dari upacara adat Erau dimana Setiap orang salim menyiram. Gua janji ma Iing untuk ngajak dia belimbur.
Gua : “Yakin mau ikut?”
Iing : “Aku gak pernah belimbur sama sekali.”
Gua : “Kalo nyiramnya asik, tapi disiramnya itu yang gak enak. Klo mau belimbur gabung ma siapa?”
Iing : “Gak tw. Kita jalan aja. Aku gak pernah ikut belimbur soalnya.”
Gua : “Oke mau lewat mana? Sungai kah? Yang rame biasanya disana.”
Iing : “Iya deh kalo gitu.”
Lalu kami akhirnya jalan dengan motor Karisma X 125D biru punya nyokap gua.

Seperti dugaan gua dia malah nyerah karena disiram secara brutal.
Iing : “Mas, mereka nyiramnya horror. Jalannya agak cepat naa”
Gua : “Kalo cepat malah tambah bahaya, sayang. Kalo gitu kita lewat gunung aja. Agak aman karena gak banyak air kan.”
Akhirnya berubah rute dari jelajahin Sungai Mahakan jadi ngelewati gunung. Dan kami sempat lewatin SMAN 3 Tenggarong. Seperti dugaan gua lagi, Adek kelas gua pada ngeluapin rasa stressnya dengan ikut berlimbur. Tapi yang hebatnya lagi jumlah yang ikut nyiram lebih banyak dari pada angkatan gua tahun lalu. Begitu gua lewat langsung pada rebut dan buru-buru nyimbur gua sambil teriak “Kak Dimas! Ada Kak Dimas!” Dan mereka menyiram gua dengan sangat brutal.
Iing : “Mas, adek kelas mu horror-horror kalo belimbur.”
Gua : “Wajar aja. Namanya tinggal di asrama pada stress semua. Makanya ini bisa jadi pelampiasan stress. Tau sendiri kan hasil dari produk SMAN 3?” Sambil gua nunjuk ke diri sendiri.
Lalu kami ke Taman di bawah Jembatan Mahakan I untuk ngeringkan diri.

Setelah agak kering, gua nawarin dia untuk gua belikan Susu Ultra Coklat kesukaannya. Tapi untuk beli itu gua harus ke warung yang tepat di depannya adek kelas gua jalanin prosesi berlimbur. Tentu aja itu gak aman berat buat gua. Untuk beli susu gua harus basah lagi setelah lama gua ngeringkan diri.
Adek kelas : “Kak Dimas, minta susunya na. Itu beli dua, aku minta 1.”
Gua : “Ini bukan untuk aku, neng. Ini kalo mau,” Gua lalu buka dompet mau ngasih uang.
Belum gua kasih duitnya, gak tau dari mana adek kelas gua yang laen malah nyiram gua. Gua selamatin dompet gua karena banyak surat yang gak boleh basah. Akhirnya gua kasih aja 2 susu yang gua pegang dan gua beli lagi 2 kotak Susu Ultra Coklat.

Iing : “Ya Allah, Mas basah lagi? Padahal udah mau kering.”
Gua : “Ya gitu lah kalo belimbur.”
Iing : “Belinya di warung yang disana itu ya?”
Gua : “Iya sayang. Habis mau dimana lagi? Ya gini jadinya kalo ketemu adek kelas pas belimbur.”

4 komentar:

  1. wow anak smaga ikut belimbur yaaa.. seruuu..seruu pas zaman sy dulu kyknya ga ada...atau waktu itu erau juga lagi stop ya..lupa

    pengennnn...beh dulu sy jg hantu belimbur...hmmm belum tau rasanya kmu ya klo sy yg nyimbur :-D

    BalasHapus
  2. ETD tu Estimated Time Delayed ya...??

    BalasHapus
  3. ya ampyunnn ada aja barang yang lupa... itu jangan lupa pembalutnya ya :D pembalut khusus :D

    *kabur sejauh2nya*

    BalasHapus
  4. q kna kecelakaan nech

    BalasHapus

Silahkan komen apa aja, seperti apa aja. Tentu orang baik suka berkomentar ^.^ Kalo saya gak berkenan maaf kalo saya hapus :)