Senin, 06 September 2010

Kedatangannya yang Entah Mengembirakan atau Sebaliknya

Liburan telah datang! Gua sekarang udah kembali ke Tenggarong untuk lebaran bareng keluarga. Tentu saja sangat asik karena tahun lalu gua gak lebaran bareng nyokap bokap gua di Tenggarong. Tapi tahun lalu gua lebaran bareng keluarga gua di Jember ma Banyuwangi. Karena rasa kangen yang berat akhirnya gua minta untuk kembali ke Tenggarong untuk lebaran tahun ini

Sebenarnya gua balik ke Tenggarong juga ada niat datengin si Ing yang rencananya baru balik ke Surabaya setelah lebaran. Jadi gua sudah ngerencanain mateng-mateng untuk balik dengan segera dan cari waktu yang memungkinkan dan selama mungkin untuk balik ke Surabaya biar gua bisa ma Ing di Tenggarong untuk waktu yang cukup.
Ing : "Mase, kesininya kalo bisa yang cepet."
Gua : "Iya cinta. Nanti aku cari waktu yang begitu kuliah libur langsung besoknya berangkat ke Tenggarong."
Ing : "Pulangnya yang lama sekalian. Kalo bisa seminggu setelah lebaran baru pulang."
Setelah rencana matang untuk di Tenggarong selama 10 hari saat lebaran dan penantian lama untuk bisa ketemu dia di Tenggarong, rencana gua tiba-tiba hancur.

Waktu itu gua baru pulang keliling Surabaya untuk cari pesanan bokap gua. Dalam keadaan pusing karena siang sampe malam gua jalan-jalan, tiba-tiba ada chat yang suasananya gak enak banget ma Ing.
Ing : "Mas, lagi ngapain? Bisa temanin aku gak?"
Gua : "Gak ngapa-ngapain cinta. Ada apa?"
Ing : "temenin aku aja pliss..."
Gua : "Iya cinta, aku pasti temenin. Ada apa sih?"
Ing : "Aku lagi bingung ini."
Gua : "Bingung kenapa sih sayangku?"
Ing : "Mas pilih mana? Mau ketemu aku lama tapi gak lebaran bareng, ato mau ketemu aku sebentar tapi lebaran bareng?"
Gua : bingung bukan main. Dari maen kartu sampe maen dakon. "Maksudnya apa?"
Ing : "Mas pilih mana? lebaran bareng tapi ketemunya sebentar apa ketemu lama tapi gak lebaran bareng?"
Gua : "Kamu mau kesini kah?"
Ing : "Iya. Mas, kecewa gak kalo aku kesana?"
Gua : "Kalo memang harus kesini sih ya gak papa."
Ing : "Mas kecewa ya? "
Gua : "Ya lumayan sih. Tapi kalo memang harus kesini sekarang ya mau gimana lagi."
Ing : "Maaf ya sayang. Padahal kita udah rencana mau balik ke Surabaya bareng. Tapi aku malah rusak rencana kita. Tapi kita bisa ketemu besok."
Ternyata yang membuatnya harus kembali ke Surabaya karena dia ada masalah dengan dosen walinya. Gua bener-bener gak habis pikir. Dia terpaksa beli tiket yang mahal hari itu juga waktu dia dapat kabar itu untuk ke Surabaya besoknya. Dengan keadaan yang kacau gitu tentu gua benar-benar kasihan. Gua temanin dia sampe dia tidur dan nahan pusing gua. Untungnya pusing gua cuma pusing kecil doang.

Besoknya, gua jemput dia di Bandara Juanda. Gua senang banget bisa liat dia lagi dalam waktu dekat. Benar-benar senang bisa liat senyumnya yang manis  yang selalu bikin gua luluh. Setelah sampai di kosannya, dia minta langsung anter ke kampusnya. Tapi dosen walinya gak ada sehingga dia harus balik lagi besoknya. Jadi seharian sampe malem gua hibur dia yang masih kacau karena bencana itu.

Gua : "Cinta, jadi kamu nanti lebaran gimana?"
Ing : "Gak tau mas. Mungkin di sini aja. Kan duit untuk pulangnya udah di pake untuk ke Surabaya ini."
Gua : "Padahal pengennya lebaran bareng kamu juga nanti di Tenggarong. Aku kan ke Tenggarong aslinya mau datengin kamu juga."
Ing : "Maaf ya sayang. Padahal aku yang minta kamu cepet-cepet pulang ke Tenggarong."
Gua : "Gak papa cinta. Ya namanya juga bencana ya mau gimana lagi kan. Kamu juga gak tau tiba-tiba malah jadi kayak gini."
Ing : "Iya, tau gini aku ikuti kata mase ngurus sendiri aja. Biasanya aku yang bilang coba nurut istri, sekarang malah kebalikannya."

Tapi selama dia di Surabaya, gua senang banget ada yang nemanin gua gak kayak waktu gua sendirian sebelum dia datang. Gua bisa liat dia lagi dan maen-maen lagi ma dia. Gua manfaatin betul-betul waktu yang ada ma dia sebelum gua pergi ninggalin dia ke Tenggarong. Rencana datengin dia yang berubah jadi ninggalin dia lagi.

Dia juga bener-bener manfaatin waktu yang ada ma gua. Dia minta gua datengin dia waktu sahur untuk nemanin dia dan minta semalaman suntuk ditemanin maen Texas Hold'em Poker, game Facebook yang ngetren. Dia keranjingan maen itu setelah gua pinjamin dia modem gua. Gua juga berani minjemin karena kos gua ada jaringan wireless-nya. Gua pinjamin biar kami bisa tetap berhubungan dari kos dengan biaya murah pake chatting Yahoo! Messenger. Lebih murah dari pada gua habisin pulsa untuk telpon ma SMS. Di YM kami juga bisa telpon-telponan via VoIP. Jadi sambil kami maen poker, kami juga nelpon lewat VoIP. Kami bisa maen semalaman sampe waktu sahur.

Sebenarnya dia maen poker itu gua suruh karena dia sering bosen di kos nungguin gua yang masih kuliah dan gua juga gak bisa nemenin dia.
Gua : "Kamu kan udah aku pinjemin modem itu. Masa' masih bisa gak ada kerjaan sih? Aku aja malah banyak pengen cemacem."
Ing : "Ya habis ngapain? Maen FB gak ada mase. Aku kan maunya OL kalo ada mase aja."
Gua : "Ya coba cari-cari apa kah, lanjutin blogmu yang mati itu, ato maen game kah. Kan di FB ada tuh game-game bagus."

Setelah gua minta cari maenan biar bisa nungguin gua. Dia malah jadi keranjingan maen poker dan gua diajak ikut maen sampe bisa semalaman gak tidur.
Ing : "Mase, malam ini maen poker yok!"
Gua : "Iya cintaa."
Bahkan setiap malam dan jadi permintaannya sebelum pisah setelah seharian jalan-jalan keliling Surabaya bareng.
Ing : "Mase capek gak?"
Gua : "Lumayan sih. Kenapa?"
Ing : "Mau gak malam ini maen poker sampe pagi?"
Gua : Ketawa lebar sampe rahang gua mau lepas. "Iya cintaaaa. Nanti kita maen poker."
Ing : "Tapi mas capek?"
Gua : "Ya kan biasanya tidur habis sahur."
Ing : "Sama sahurnya nemenin aku bisa gak?"
Gua : "Iya, nanti aku temenin."
Ing : "Nanti kita gak bisa telpon-telpon lagi, gak bisa chatting lagi, gak bisa maen poker lagi."
Gua : "Ya mau gimana lgi. Mau kamu bawa kah modemnya?"
Ing : "Ya aku bawa juga kamu yang gak OL. Kamu aja yang bawa. Aku juga mau ke Magelang gak mau bawa lappy."

Akhirnya lebaran tahun ini terjadi kebalikan dari tahun lalu. Tahun lalu gua datengin keluarga ke Jamber ma Banyuwangi dan dia pulang ke Tenggarong. Sekarang gua yang pulang ke Tenggarong dan dia datengin keluarga ke Magelang. Entah gua senang karena gua bisa datengin keluarga lagi, atau sedih karena gua ninggalin dia lagi.

7 komentar:

  1. Maaf yaa... Planning kita jd berantakan semua gara2 aq. Hikss... T.T

    BalasHapus
  2. Gak papa cintaaa... Kan dibilangin juga kan itu bencana... Km sndri kn g tau kalo bisa jadi gitu...

    BalasHapus
  3. wah ,,, sungguh romantis T_T

    BalasHapus
  4. Duuh romantis banget siih.. nggak papa, asal dua-duanya seneng aja sih. namanya jug lagi cinta-cintaan.. ciyeeeh..ciyeeeh.. suit-suiitt.. :P

    BalasHapus
  5. @John & Gaphe : Kayak gak pernah muda aja :p

    BalasHapus
  6. Waduuh, mbaca ini so sweet bangeeet, romantis abis masnya sama mbak ing-nya, T.T bikin mupeng,

    bikin saya jadi pengen melepas masa lajang (loh?)

    BalasHapus
  7. ck,,..ck,,..ck.., pengorbanan sejati yang sungguh luar biasa.

    BalasHapus

Silahkan komen apa aja, seperti apa aja. Tentu orang baik suka berkomentar ^.^ Kalo saya gak berkenan maaf kalo saya hapus :)