Kamis, 28 April 2011

Sakit Apaan Sih Ini??

Wahai pembaca yang budiman, pakdiman, baik hati, ramah, tidak sombong, dan rajin menabung di WC. Akhirnya saya kembali menulis blog ini. Memang sangat aneh karena saya sangat jarang posting tapi sekarang malah jadi posting di waktu yang dekat. Bisa dibilang menulis ini menjadi kegiatan saya untuk mengisi ke-“ngangguran” saya karena sakit seperti yang saya ceritakan di posting saya sebelimnya.

Oiya, kembali ke gaya bahasa “Loe-Gua” yang andalan jadi ciri khas tulisan gua di blog ini.

Baru 1 bulan gua menjalani kegiatan “menganggur” tuk penyembuhan penyakit gua, gua sudah diserang terlalu banyak penyakit yang mengerikan yang sering terjadi kalo gua liburan. Dari penyakit Bosania,Kurangus kerjaanemia dan betekitis. Sampe penyakit yang mengerikan yang membuat gua gila. Malarindu tropikangen yang disebabkan jauhnya gua ma pacar gua yang cantik.

Kerjaan gua selama cuti ini hanya bangun tidur, maenan computer, sarapan, minum obat, nonton TV, makan siang, minum obat, istirahat, nonton TV, makan malam, minum obat, dan tidur. (Kayaknya loe gak mandi ma buang hajat ya?) *Yang itu selip-selipin aja sendiri!* dan ini terus berulang setiap harinya. Bahakan gara-gara kegiatan gua yang sangat monoton ini gua sampe sering nanya “Ini hari apa ya?” Gua jadi gak bisa ngitung hari gara-gara tiap harinya terasa sama. Yang sedikit berbeda, beberapa hari gua ada cuma tidur-tiduran doang di ranjang karena lagi-lagi gua diserang pusing hebat itu lagi.

Memang adahal lain yang bisa gua nikmatin di masa “nganggur gua ini. Gua bisa nikmatin kenakalan dua adek gua yang bandel dan sering kelahi ini, Dion dan Tito, masakan dan sari wortel buatan nyokap gua, dan ringannya pikiran gua yang baru bisa gua dapetkan dari cuti gua ini. Sebelum cuti, dokter sering bilang mesti kurangi beban pikiran gua, tapi sudah gua kurangi kegiatan gua tuk ngurangi pikiran masih aja banyak pikiran yang bikin gua gak kuat. Biar gua udah cuti dan beban pikiran gua udah lepas, rasa pusing dan geliyeng yang gua rasain masih belum hilang. Gak ada masalah aja pusing apa lagi banyak masalah! Entah gua ko’ banyak banget bakat penyakit sejak kecil.

Tuk ngurangi rasa rindu dan kangen gua ma Ing, gua tiap malem nelpon dia dan kami ngobrol.
Ing : “Mas, ing kangen ma mas.”
Gua : “Mas juga kangen cintaaa… kangen banget biasanya liat cewek cantik terus tiap hari. Tapi kali ini gak. Gak ada yang cantik ma gak ada yang bisa dicubit-cubit pipinya.”
Ing : “Ing jugaaa… Pingin dicubit-cubit pipinya ma mas.”
Kalo dihitung-hitung emang mungkin baru 1 bulan kami kepisah, tapi rasanya malah terasa lebih lama gua kepisah. Terasa kayak lebih dari satu tahun gua kepisah.

Gua sempat kelahi ma ing karena masalah kecil. Yah, namanya masih muda, kami kelahi sangat hebat dan lama. Dari malam, berlanjut di pagi hari sampe nyokap gua ngeliat gua dan nyoba ngelerai. Setelah itu gua dikasih berbagai wejangan dan nasihat.
Nyokap : “Kalo lagi panas itu jangan ngomong dulu. Harus bicara dengan kepala dingin. Kalo dia ngomel-ngomel itu jangan didengerin. Jauhkan telponnya, kamu dinginkan kepalamu. Kalo kamu dengerin yang ada kamu juga tambah panas malah makin hebat kan?”
Gua cuma geleng aja.
Nyokap : “Pernah liat Bapak ma Ibu kelahi? Soalnya kalo kami kelahi itu kelahinya diem-dieman, baru ngomong kalo udah ada yang dingin. Gak bagus lho untuk anakmu nanti kalo kalian ribut.”
Nyokap sampe ngasih tip dan ada bilang “untuk anakmu” itu maksudnya apa??

Oiya, masalah penyakit gua, entah apa yang gua derita ini apa sampe gua pusing berat bukan main sampe gua rasanya mau jatoh. Gua udah ngalah gua masih diombang-ambing. Tiap hari gua pusing terus pas tengah kuliah. Sampe-sampe gua mesti pulang ngistirahatkan kepala gua yang rasanya mau hancur.

Dari dokter umum di RS. Soetomo, gua di diagnosis Tension Headache. Dari Spesialis Saraf di RS. Soetomo gua didiagnosis Vertigo Rotatoria, tapi gua gak ada perubahan dengan pengobatannya dan bahkan malah tambah parah dan bikin gua terpaksa mengambil keputusan tuk cuti. Selama gua di Tenggarong gua gak langsung dibawa ke dokter karena Bokap gua masih kerja di luar kota. Jadi gua harus nunggu sampe bokap gua balik.

Selama gua nunggu bokap gua balik, obat gua dari RS. Soetomo habis dan penyakit gua mulai parah. Akhirnya nyokap cari info dan ternyata ada dokter spesialis saraf di RS. Parikesit. Gua ma nyokap gua akhirnya ke sana tuk periksa. Gua dirujuk tuk melakukan CT-Scan di RS. Haji Darjat di Samarinda.
Saat gua ke RS. Parikesit ini gua kelahi ma Ing dan dilerai ma nyokap gua. Ada pernyataan yang mengerikan dari nyokap gua,
Nyokap : “Kamu juga putus ma Ikan gara-gara ma Indah kan?” (Ikan = nama samara tuk mantan gua sebelum Ing)
Gua : “Weh! Kenal aja baru di Surabaya ko’ bisa itu lho.”
Gua jelas bantah. Gua kenal ing aja setelah gua putus dan baru kenal di Surabaya. Bisa-bisanya gua dibilang gitu.

Sabtu pagi gua ke RS. Haji Darjat di Samarinda ma nyokap dianter ma bokap gua tuk CT-Scan. Gua mesti nunggu dulu karena masih ada pasien lain yang juga lagi periksa. Di giliran gua, gua masuk dan ngeliat satu ruangan besar yang isinya Cuma satu alat dengan tempat tidur dan ada mesin dengan lubang gede. Dekat situ ada ruang kecil dengan computer yang menjadi tempat operator bekerja.

Gua disuruh tidur di atas alat itu dan kemudian gua diikat kayak pasien sakit jiwa lalu gua ditinggal ke ruang operator dengan keadaan lampu ruangan dimatikan. Gua bingung gua mau diapain. Tiba-tiba mesin yang gua tidurin ngangkat gua dengan suara nguuuuung, dan kepala gua jadi ada di tengah-tengah lubang dalam mesin. Gua cuma diem dengan heran sambil mikir “Gua mau diapain neh?” dalam keadaan gelap dan terikat, gua denger suara mesin itu gerak lagi. Nguuuung… Tapi gak ada gerakan apa-apa. Gua memang penasaran berat gua diapain. Operator keluar dari ruangannya dan benerin posisi kepala gua lalu kembali lagi ke ruangnya. Gua denger lagi mesin itu bersuara. Nguuuung… lalu berhenti. Nguuung…. Berhenti lagi. Itu terus terdengar salama mungkin setengah jam. Agak lama gua berada dalam kebingungan, akhirnya mesin kembali berdengung dan bergerak menarik kepala gua keluar dari lubang besar di mesin itu. Sang operator keluar dari ruangannya dan melepaskan ikatan gua. Gak lama akhirnya hasilnya keluar.
Operator : “Ini nanti kasihkan ke dokter Ibnu ya.” (Dokter spesialis gua di Tenggarong)
Sambil keluar dari rumah sakit untuk kembali ke rumah, gua liatin hasilnya. Gua bingung ini gambar apa dan gak ngerti apa maksudnya.

Malamnya, gua ke Dokter spesialis gua dan nyerahin hasilnya.
Dokter : “oh, Alhamdulillah gak ada masalah karena bentuk ma garis-garisnya ini masih bagus. Tapi ini Cuma tau dalam skala besar. Kalo masalah kecil masih gak keliatan.”
Ibu : “Jadi mesti gimana dok.”
Dokter : “kalo mau lebih detail pake MRi, Cuma kita gak ada di sini. Kalo gak itu ya coba dulu pake EEG. Memang penyakit saraf ini agak sulit di diagnosis.
Ibu : “Iya, gak kayak pilek ato demam. Penakitnya ini agak abstrak kayak orangnya.”
Dokter : “ Kamu pernah bengong?”
Gua : Bingung dan Cuma ngelongo coba menerka maksud pertanyaannya. “Kalo sekedar bengong sih ya sering.”
Dokter : “Bengongnya gimana?”
Gua : gua malah ngelongo lagi.
Dokter : “saya kasih surat rujukan tuk periksa pake EEG di RS. Dirgahayu ya. Ini kolega saya. Kamu juga coba cari ya di internet biar ngerti, mungkin epilepsy petit mal.”
Gua : “Epilepsi?!”
Dokter : “ini bukan epilepsy ko’. Cuma mirip-mirip aja.”
Malamnya gua telponan ma Ing, gua gak ada koneksi internet di rumah. Ing yang bawa modem gua, gua minta dia nyariin apa itu epilepsy petit mal.
Ing : “Mas, mas itu gak kena epilepsy. Jelas lain lah. Mask an gak pernah bengong hilang kesadaran gitu.”
Gua : “Iya sih. Bengong juga emang lagi bengong mikir cemacem.”
Ing : “Emang dokternya nanya apa?”
Gua : “Dia nanya mas pernah bengong gak. Ya mas bingung maksudnya itu apa.”

Sekitar hari senin, Gua pergi ke RS. Dirgahayu Samarinda ma nyokap dianter ma bokap gua. Rumah sakit ini tempat dimana gua lahir. Gua kembali lagi ke tempat dimana gua dilahirin. Gua jadi mikir, apa gua matinya bisa disini lagi? Tapi mungkin gua bakal mati di tempat lain. Gua kan belum tentu balik ke Kaltim setelah lulus.
Banyak pasien yang ngantri tuk periksa EEG. Pasien sebelum gua itu anak-anak dan dia diberi obat penenang dulu sebelum diperiksa agar tertidur. Gua gak dikasih karena jelas gua udah gede dan udah bisa tenang. Kalo gua dibikin tidur dulu siapa yang ngangkat gua?? Masa’ gua diangkat ma susternya? Nanti malah terjadi pelecehan seksual lagi.

Pas giliran gua, gua disuruh masuk dan duduk santai di kursi. Sambil si dokter nanyain masalah gua, gua ngerasa ada yang dingin-dingin dikepala gua dimacem-macemin ma asistennya.
Dokter : “Baru pertama kali ya? Gak usah takut. Gak bakal kenapa-kenapa ko’.”
Ko’ gua kayak anak kecil aja dibilangin kayak gitu? Gua ngerti kalo dia coba nenangin gua. Tapi kalo dia malah bilang gitu ke gua, yang ada gua malah jadi tambah heran. Gua mau diapain?? Kepala gua mau disetrum??

Setelah itu lampu dimatikan dan gua disuruh pejamkan mata dan tenang, rileks. Gak ada terasa apa-apa di kepala gua selain rasa dingin entah apa yang dikasih ma asistennya. Gua juga denger dia bisik-bisik ma asistennya entah ngomongin apa. Gak lama gua disuruh bernafas cepat kayak gua habis lari. Gua ikutin perintahnya lalu gua disuruh berhenti. Gak lama setelah itu ada lampu kedip-kedip nyinarin gua yang makin lama makin kencang dan akhirnya seperti berhenti berkedip. Setelah lampu yang nyinarin gua dimatikan, gua disuruh buka mata dan pemeriksaan selesai. Lampu ruangan dinyalakan dan si asisten kembali macem-macemin kepala gua. Nyokap gua disuruh masuk.
Dokter : “Gak ada masalah serius ma gelombang otaknya. Normal-normal aja. Emang ada sedikit masalah, tapi bukan masalah besar ko’. Saya gak bisa ngasih obat ato anjuran apa-apa karena bukan wewenang saya dan dia masih kolega saya. Kalo masih belum sembuh ma dokter Ibnu, datang aja ke saya di Apotik Tanjung Batu.”

Setelah gua bangkit, gua periksa kepala gua. Ternyata rasa dingin yang gua rasain di kapala gua itu gel untuk nempelin kabel ke alat tersebut. Rambut gua jadi berantakan dan terasa aneh.
Gua : “Bu, bawa sisir gak? Susah ngerapiin pake tangan. Gak enak lagi.”
Nyokap : “Ya ibu gak bawa Dim.”
Gua sebenarnya gak liat, tapi mungkin saat itu rambut gua pada berdiri dan aneh kayak rambut Goku di kartun Dragon Ball. Gua terus nyoba ngambil gel yang lengket banget di rambut gua pake tangan gua. Sampe dirumah gua langsung mandi, keramas, kemudian gua istirahat karena gua lagi-lagi ngerasa pusing berat dan bikin gua gak kuat untuk ngapa-ngapain.

Besoknya gua nyerahin hasilnya ke dokter Ibnu. Entah apa yang dia bilang karena gua bener-bener gak ngerti. Gua dikasih obat untuk 1 bulan dan obat lama disuruh untuk dihabiskan dulu.
Setelah pulang gua tanyain obatnya ke Ing. Biar dia ini calon dokter hewan, tapi dia masih ngerti tentang manusia. Dan dia bilang kalo obat yang gua kasih itu obat epilepsy. Ternyata si Dokter masih percaya kalo gua kena epilepsy. Tapi gua cobain tu obat beberapa lama.

Setelah obat sebelum gua dikasih obat epilepsy itu habis dan tinggal obat epilepsy itu, gua mulai kembali ngerasa sering pusing. Gua certain ke nyokap dan dia bilang jangan diminum dulu. Akhirnya gua gak minum obat selama beberapa hari dan kembali nunggu bokap pulang dari luar kota. Bokap gua ini kerjanya di luar kota dan kembali di hari tertentu. Selama gua nunggu gua lagi-lagi kena serangan lagi. Masa’ gua harus ada obat biar gak pusing berat? Pake obat juga masih ada pusing sedikit.

Sekitar Jum’at malam, gua datengin Dokter Elli di Samarinda. Dokter ini yang meriksa gua pake alat EEG. Dari dokter ini gua didiagnosis kena Critical Headache. Dan diberi obat dan anjuran yang sama dengan gua kena vertigo. Memang anjuran ini gak terlalu sulit mengingat gua udah lagi nganggur saat ini.
Nyokap : “Oiya Dok, dia ini cuti kuliah sekarang. Jadi nanti-nanti gak bisa kesini lagi.”
Dokter : “Oh, iya nanti saya kasih terapi cepat. Berikutnya Ibunya aja yang datang ke sini konsul. Kan sayang nanti lambat kerja, lambat nikah. Lama punya anaknya.”
Nyokap : “Iya, ibunya aja udah mikirin cucu ini.”
Waduh.., mesti cepet lulus berarti gua.
Gua diminta untuk check lagi 5 hari berikutnya. Memang dari obat ini gua mulai ngerasain ada sedikit perubahan.

Gua check dan diberi obat yang sama namun diberi dosis yang lebih kecil. Gua berharap bisa sembuh lebih cepat dan segera bisa bertemu Ing dan menyembuhkan penyakit Malarindu Tropikangen yang sekarang menyerang gua.

7 komentar:

  1. Waduh kasian banget. Parah banget kayaknya sakitnya :(

    BalasHapus
  2. Hakakakaka... Alhamdulillah masih hidup dan ini katanya gak bakal lama udah sehat ko'...

    BalasHapus
  3. wah .. makanya aku jarang lihat kamu di kampus
    moga cepat sembuh lah :)

    BalasHapus
  4. Makasih banyak ya mas bro... :)

    BalasHapus
  5. sekarang posisi kamu di mana?

    BalasHapus
  6. Saya lagi di rumah sekarang. Tenggarong... Lagi masa penyembuhan. :)

    BalasHapus

Silahkan komen apa aja, seperti apa aja. Tentu orang baik suka berkomentar ^.^ Kalo saya gak berkenan maaf kalo saya hapus :)