Sabtu, 26 September 2009

Lebaran Ke Tempat Keluarga, Banyak Barang Ketinggalan

Lagi2 gua minta maaf karena gua kelamaan gak posting. Padahal gua banyak banget cerita. Tapi gua gak tau kapan gua bisa posting. Gua pun terpaksa pake hape gua dan dijadiin modem untuk posting. Tapi sayang banget harganya GILA MAHAL ABIS! GAk cukup untuk dompet gua yang selalu tipis.

Oiya, Mohon maaf lahir dan batin ya untuk para pembaca blog gua yang guanteng dan cuantik abis!! Apa lgi waktu baca blog gua yang parah abis ini :p

Kemana selama gua lebaran? Gua gak balik ke rumah gua di Tenggarong. Gua ke tempat keluarga gua di Jatim. Yang gua datangi keluarga gua dari ibu gua yang di Banyuwangi ma Jember. Gua pertama ke Banyuwangi dulu datengi Nenek gua di sana. Gua pake kereta Mutiara Timur malam sekitar jam 22.30. Gua beli tiketnya di stasiun langsung gak pake pesan dan akhirnya gua gak dapet tempat duduk. GIMANA NASIB GUA? SURABAYA - BANYUWANGI ITU JAUH GILA!! BAKAL MAMPUS GILA GUA!! Gua terpaksa duduk di pintu kereta. Bener-bener kempes pantat gua duduk di pintu kereta semalaman. Tapi itu semua dibayar pemandangan keren dari indahnya pagi yang gak bakal gua liat kalo gua duduk dengan manis di tempat duduk. Gua yang paling suka motret-motret pemandangan keren jadi ngambil kamera hp gua dan motret pemandangan sawah yang masih hijau dipagi hari.

Sampe di Banyuwangi, gua dijemput sama om gua, Om Sofian, yang waktu gua kecil numpang di rumah gua. Om gua yang sejak kecil nemenin gua dan maen ma gua. Asli gua kangen banget udah lama banget gak ketemu om gia bertahun-tahun. Gua dibawa ke rumahnya dulu untuk istirahat kemudian pergi ke rumah nenek gua. Dirumah om gua, gua mulai sedikit bongkar muatan. dan gua menemukan sesuatu yang gak gua inginkan. Gua menemukan kalo SEMPAK GUA KETINGGALAN! Asli kasian "adek" gua. Sehabis gua mandi dan tidak mengganti sempak, gua berangkat ke rumah nenek gua.

Besoknya setelah sholat Ied dan sungkeman dengan nenek kakek gua, gua diculik ma om gua ke Jember. Gua ke Jember naek motor. Sebelum itu Nyokap gua nelpon.
Nyokap : "Lho? Kamu ko' mau ke Jember?"
Gua : "Ya maen-maen aja."
Nyokap : "Yang nemenin Yangti(Panggilan untuk nenek) siapa? Bude Is mau ke Surabaya itu masa' yangti ditinggal?"
Gua : "Nanti kalo udah berangkat ke Surabay Dimas balik ko' ke Banyuwangi."
Nyokap : "Kamu naek apa ke Jember?"
Gua : "Motor."
Nyokap : "Apa!?" *dengan nada keget gak enak*
Gua : "Mobil. Mobil."
Akhirnya gua dapet restu untuk ke Jember.

Gua ke Jember lewatin hutan gunung yang keren. Sayangnya gua lupa apa nama gunungnya :p Yang pasti itu jalan yang cepat dari Banyuwangi ke Jember. Gua sering turun di tempat yang bagus, pas, dan mantep untuk ngambil gambar tu pemandangan. Sayang banget kamera yang gua pake cuma kamera saku Sony CyberShot. Gua jadi bener-bener pengen punya kamera SLR :( Yah tapi gua bener-bener bersyukur gua punya kamera. Dan merasa beruntung banget gua pake motor, jadi gua bisa motret dengan leluasa.

Sampe di Jember gua sambut dengan mbah gua dan tante-tante gua yang masih muda yang cantik dan agak sinting, Yulies yang baru aja wisuda dan Intan yang masih kelas 3 SMA, lebih muda dari gua emang, tapi dari silsilah dia tante gua. Selama di Jember gua asli bergendeng ria dengan tante-tante gua dan mbah gua yang gokil abis. Gua juga datengin keluarga gua yang lain. Kebanyakan pada gak kenal karena gua jarang banget ke Jawa. Mereka ingatnya waktu gua masih kecil dan imut-imutnya, jadi pada gak kenal waktu gua udah kayak gini dan amit-amitnya. Di Jember gua juga sempat-sempatkan beli tiket balik ke Surabaya dari Banyuwangi untuk tanggal 24 malam. Sekitar 3 hari gua di Jember sampe gua dimarahi nyokap gua,
Nyokap : "Dim, Kamu ko' lama banget di Jember? Kamu dicariin yangti itu. Kapan ke Banyuwangi?"
Gua : "Eeem..., besok nyak..."
Lalu hape gua diambil alih ma mbah gua untuk dibujuk dan dibuat ngerti.

Besoknya gua berangkat ke Banyuwangi dengan mobil mbah gua. Lagi-lagi ada aja yang ketinggalan. Kali ini gua lupa bawa dompet gua. Gua baru sadar waktu udah sampai kota Banyuwangi. PANTES PANTAT KANAN GUA TERASA ANEH GAK ADA YANG GANJEL WAKTU GUA ENAK DUDUK DI MOBIL! Untungnya Mbah tris bakal balik ke Jember dan balik lagi ke Banyuwangi besoknya.

Oiya, gua juga punya cerita waktu masih puasa. Ini cerita waktu buka bareng kelompok Bahasa Inggris gua di D'Cost. Restoran yang makanannya murah abis dan enak. Es teh cuma 500 doang! Gua kesana satu motor bareng Tomo lewatin kota dan liat gedung mall yang gila keren abis. Gua juga jadi Ndeso abis. Sampe di D'Cost yang laen pada belum datang karena ketinggalan. Gua asli ndeso abis disana.
Gua : "Duduk dimana?"
Teguh : "Udah dipesanin ma candra ko' tempatnya."
Gua : "Oh, pake mesan tempat ya?"
Teguh : "Tempat yang dipesan atas nama candra dimana?"
Pelayan : "Di B 13 mas."
Lalu kami mulai cari tempat yang dimaksud.
Gua : "B 13 dimana?"
Tomo : "Coba diluar."
Kami lalu melangkah mau keluar. Gua didepan dengan gantengnya. Setelah gua lewanin kursi-kursi untuk ke luar. Setelah itu tiba-tiba ada suara DUAK! dengan kerasnya karena gua nabrak dinding kaca dengan gantengnya sampe kacamata gua terpental entah kemana. Semua pada ketawa termasuk pelanggan yang duduk dekat situ.

Ndeso gua belum berenti, Setelah buka puasa dan mskanan udah di depan mata, gua ngambil makanan lebih ganas dari yang lain, Lebih rakus dan lebih heboh!
Candra : "Dim, makan aja yang banyak. Perasaan kamu waktu matrikulasi gak serakus ini."
Gua : "Makanannya asli mantep abis! Uenak puol dah! Ikan lagi! Ngingatin Masa ganas ane waktu di asrama kalo makanannya ikan."

6 komentar:

  1. kalo dipikir2 gw juga jadi jarang makan ikan nih di Malang.. waduh..

    BalasHapus
  2. Kelakuan gak berubah2 :p insaf oih! :p untung lu lupa dompet di Jember di rumah keluarga sendiri, kalo kelupaan di toilet umum? Basi ah :p

    Btw pernah tercekik tulang ikan gag? :P

    BalasHapus
  3. Belom di-update juga nih blog? Plis deh :D

    BalasHapus
  4. DEK MAMPIR KE BLOG KK YA...

    BalasHapus

Silahkan komen apa aja, seperti apa aja. Tentu orang baik suka berkomentar ^.^ Kalo saya gak berkenan maaf kalo saya hapus :)