Selasa, 07 Juni 2011

Kembali ke Surabaya dengan Penuh Kenangan

Apa kabar para pembaca blog ini yang baik hati, ramah, tidak sombong, budiman, pakdiman dan rajin menabung di WC. Posting baru telah hadir!!

Ngomong-ngomong, gua kembali lagi ni ke Surabaya. Gua kembali ke Surabaya hari minggu sore. Sebenarnya gua seharusnya kembali ke Surabaya siang jam setengah 2 waktu Indonesia tengah, Tapi ternyata di delay sampe jam setengah 4 sore. Padahal udah di tulis di counter Check-in “Terjadi keterlambatan 1 jam 30 menit.” Gua gak percaya kalo di delay karena di layar jadwal penerbangan gak ada perubahan waktu. Gua masuk ke ruang tunggu dan dengan kalem gua duduk di kursi. Lama gua tunggu di layar gak juga berubah. Kayaknya delaynya gak jadi neh pikir gua. Setelah jam setengah dua lewat dikit baru ada pemberitahuan kalo pesawat berangkat jam setengah 4. INI SIH BUKAN 1 JAM 30 MENIT!! Tumben jasa penerbangan gua ini kena delay, apa lagi delay-nya lama amir. Gua lebih milih diam di ruang tunggu karena gua males banget lewat security check di situ. Gua paling males kalo harus lepas tas pinggang yang gua bawa.

Oiya, sehari sebelum pergi ke Surabaya, gua ke rumah Ing malam untuk pamit ma keluarganya. Gua pergi ke rumahnya sore sekalian temenin Ing beli amplang untuk teman-temannya. Dia juga balik ke Surabaya di hari yang sama dengan gua, tapi gak satu penerbangan karena dia ambil penerbangan pagi. Ternyata dia gak boleh keluar karena mau makan bareng satu keluarga, Tapi dia akhirnya pergi sebentar untuk beli amplang. Ketemu Ing gua liat dia kusut banget kelihatannya karena habis kelahi dengan saudara-saudaranya.

Di jalan waktu pergi cari amplang juga dia bener-bener kesal sampe gua juga jadi kena batunya. Di tambah lagi banyak toko amplang di Tenggarong yang ternyata tutup. Sampe rumah akhirnya dia cerita semuanya ke bokap-nyokapnya sambil nangis. Dia harus dapat amplang karena udah dititipi ma teman-temannya untuk oleh-oleh. Bokapnya malah ketawa keras.
Bokap Ing : “Hahahaha… Gitu aja nangis.”
Ing : “Papaaa…!! Ko’ malah ketawa sih?!”

Gua juga rasanya pengen ketawa liat dia cerita ma bokap-nyokapnya sambil nangis. Keliatannya kayak anak kecil gak dapet bombon. Tapi ini yang kadang gua suka dari dia. Ing masih lucu dan imut-imut, bahkan bener-bener gemesin.
Gua : “Ya besok mas beliin pas mas ke bandara. Gak mungkin begitu sampe langsung di kasihkan temenmu kan?” Kata gua berusaha nenagin dia sambil duduk di sofa teras.
Mbak Dini : “Sempat kah mas?”
Gua : “Ya biasanya setiap balik ke Surabaya Dimas pasti beli amplang di Samarinda Seberang untuk oleh-oleh teman.”

Setelah urusan beres semua keluarganya kembali masuk. Gua suruh Ing duduk di samping gua.
Gua : “Udah gak usah nangis lagi. Besok mas belikan deh.”
Ing : “Gak pa-pa kah? Gak pa-pa beli banyak? Ing mau minta 5 lho.”
Gua : “Gak pa-pa. Besok mas beliin.”
Ing : “Ing nitip aja ya. Ni Ing kasih uangnya.”
Gua : “Gak usah. Uangnya Ing simpan aja. Nanti mas yang beliin.”
Tapi dia ngotot ngasih duitnya gak mau gua beliin. Akhirnya gua terima karena dia marah gak mau gua tolak.

Setelah itu gua diajak makan bareng sama keluarganya. Lengkap satu keluarga dari nyokap, bokap, dan adik-adik, dan kakaknya Ing ditambah gua di situ. Rasanya bener-bener senang bisa makan bareng ma keluarganya. Benar-benar terjadi keakraban yang sangat hangat. Sebenarnya sebelum ke rumah Ing gua udah makan, tapi gua ikut makan bareng dengan mengambil sedikit makanan. Gua makan Ikan Mas goreng dengan sambel ijo yang sambelnya kasar gak kayak di rumah-rumah makan. Tapi rasanya bener-bener enak dan lain dari yang pernah gua makan.

Setelah makan malam bareng gua minta Ing untuk ke rumah gua tuk pamit ma bokap-nyokap gua. Memang udah malem dan gua juga gak bisa nyuguhin makanan kayak keluarganya karena dia udah makan dan semua keluarga gua udah makan sebelum gua pergi ke rumahnya. Kami juga sempat main kartu sebentar bareng ma dua adek gua.

Kembali ke rumahnya gua ditahan ma Ing untuk main monopoli bareng ma adeknya.
Ing : “Mas jangan pulang dulu ya. Kita maen monopoli dulu. Kalo di tempatnya Ing gak perlu sungkan soalnya orang rumah kan tidurnya malem banget gak kayak di rumah mas.”
Gua : “Tapi sebentar aja lho ya.”
Gua pun akhirnya meng-iya-kan. Dan gua ma ing maen monopoli bareng Freddy. Gua jadi paling miskin dari mereka dan Ing yang paling kaya. Setiap gua bilang mau pulang gua terus ditahan gak boleh pulang sampe jam setengah 12 malem.
Gua : “Mas pulang ya.”
Ing : “Nanti duluuuu… Masih seru ini.”
Gua : “Udah malem ini lho. Jam berapa sekarang.”
Ing : “Iya deh.”
Gua pamit ma bokap, nyokap, dan saudara-saudaranya. Jam segitu mereka masih pada segar dan belum pada tidur. Padahal untuk gua, itu udah malem banget.

Oiya, gua belum ngasih tau kenapa gua udah balik lagi ke Surabaya padahal gua ada kegiatan kuliah masih sekitar 2 bulan lagi. Gua balik karena gua gak tahan denger kabar yang gak enak dari Ing yang gua tinggal ke Tenggarong. Dia malah jadi jarang makan dan mulai lebih lemah. Waktu dia di Tenggarong juga dia malah jadi lebih lemah dari gua, padahal biasanya gua yang kewalahan kalo jalan bareng dia. Gua berharap dia bisa lebih baik kalo gua nemenin dia di Surabaya. Selain itu gua juga memang mau kembali nyesuaikan diri dan perbaiki pola hidup gua di Surabaya. Kalo di rumah gua terlalu dimanja dengan keadaan dan bisa gawat kalo gua tiba-tiba sulit lagi pas gua balik ke Surabaya. Jadi gua sekalian penyembuhan dan penyesuaian kembali di Surabaya.

Ngomong-ngomong, Gua ganti tamplate lagi neh! Emang masih sederhana dan tetap serba hijau. Sederhana karena gua gak mau membebani pembaca dengan bandwidth yang gede dengan banyak widget dan kode aneh-aneh. Tetap hijau karena gua mau tetap dengan suasana fresh seperti sayuran segar. Hehehe… Masalahnya gua masih terasa ada yang kurang karena gua gak ngerti komposisi warna yang sesuai dengan suasana “Segar”. Gua juga masukin logo blog gua yang dari dulu pingin banget gua pasang di header. Tolong masukannya ya bagusnya kayak apa para pembaca yang baik hati. :)

10 komentar:

  1. Hahahahha.... Ok lah Brew...

    BalasHapus
  2. hahaha.. masa siih udah gede masih nangis gara-gara nggak kebeli amplangnya?.. yaudah, yang penting dah dijanjiin lima tuuh sama bokap.

    welkam to surabaya ^_^ senengnyaa yang abis liburan di tenggarong.

    eh, template ganti?.. nggak nyadar euy, secara dulu inget masih sama-sama ijo.


    PS : maaf baru mampir, baru bisa koneksi internet mulus sekarang :P

    BalasHapus
  3. suka warna hijau ya?

    BalasHapus
  4. Enak kok template yg ini. Kalo dibuka lewat hp gak berat :)
    Btw, lucu memang ya mbak Ing. Pantes om ini suka. Hehe.

    BalasHapus
  5. @Indra : Sip lah brew...
    @Gaphe : Makasih mas, tapi masih sering kambuh. Hakakaka... emang ijo bikin gak terperhatikan.
    @Joe : Sebenarnya suka hitam, tapi karena ini blog komedi, jadi saya cari yang cerah dan menyegarkan :)
    @Rubiyanto : MAkasih ya :)
    @Dita : Hakakakaka... jadi malu...

    BalasHapus
  6. selamat kembali ke Surabaya :P
    ayo berjuang semester depan :)

    BalasHapus
  7. hidup d kota tmpt kuliah & rumah sndiri sangat kontradikitf..hhe

    klw template nya bner g nykitin mata kok.. utk blog saya sukanya yg simpel aja

    BalasHapus
  8. wah lama nggak kunjungan nih aku, gomenasai, jarang ngeblog, tempelatenya bagus. :D

    BalasHapus
  9. @John : Oke deh mas bro.. :)
    @Hairi : Makasih :) Emang beda banget rasanya.
    @Adi : Selamat datang lagi. Makasih ya :)

    BalasHapus

Silahkan komen apa aja, seperti apa aja. Tentu orang baik suka berkomentar ^.^ Kalo saya gak berkenan maaf kalo saya hapus :)