Selasa, 24 Mei 2011

Kelakuan Dua Tuyul

Halo pembaca blog ini yang entah nyasar, gua paksa masuk, tersesat, ato masuk aliran sesat sampe masuk sini. Akhirnya ada posting baru lagi yang gua tulis.

Ada kabar baru dari gua? Gua gak ada kabar baru sebenarnya, Cuma gua punya cerita baru yang mungkin bakal menghibur para pembaca blog ini yang sangat baik hati mau melelahkan matanya tuk membaca cerita-cerita gua ini.

Posting-posting lalu, gua nyeritain kalo gua masih dalam keadaan gak enak kepala dan terpaksa mengambil cuti kuliah dan pulang ke Tenggarong bersama keluarga gua yang gua sayangi ini. Dan dua adik gua yang paling suka gua ganggu ini kalo gua ada di rumah. Dion dan Tito. Mereka Cuma beda 1 tahun lebih sedikit umurnya. Tito ini yang paling muda dari kami, dia duduk di kelas 1 SMP di SMP 1 Tenggarong. Umur gua dan Dion berbeda 6 tahun. Dion duduk di kelas 2 MTs Negeri Tenggarong.

Selama gua di rumah ini gua kembali liatin adek gua yang suka guyon berdua dan kadang guyonannya kasar sampe mereka kelahi. Yang paling nyebelin itu kalo mereka malah guyon di mobil dan gua di samping mereka. Gua beranggapan kalo dua tuyul ini gak boleh barengan terlalu lama kalo di mobil. Kalo dua tuyul ini kelahi ya gua Cuma tinggal panggil nama salah satu saja dan mereka berhenti.

Kalo bisa gua bilang, Dion ini yang paling sadis dan badel. Tito paling malas, Kalo gua? Yang paling baek tentunya (ini jelas Hoax). Si Dion ini cukup rajin karena kalo nyokap gua nyuruh untuk beli rokok untuk stok toko dia masih mau. Kalo Tito? Yang ini yang paling males kalo disuruh, pasti ada aja alasannya.
Nyokap : “To, ambilkan es batu to.”
Tito : “Heeeh, kenapa harus Tito sih.”
Gua : “Ambil es batu aja lho tooo…”

Kalo Dion yang sadis ini memang terkadang cukup sadis. Hamster yang kami pelihara padahal dulu banyak malah sekarang udah tinggal dua dan gak bertambah lagi karena gender kedua hewan ini kayaknya sama. Sama Dion ini hamsternya pernah dia jaohkan ke rawa di sebelah rumah gua. Rumah gua ini kayak rumah panggung di atas rawa. Gua sempat liat dia dari jendela kamar gua jatohin tu hamster dari jendela kamar sebelah kamar gua. Dia Cuma liatin aja dan malah kayaknya nikmatin tu hamster mau tenggelam.
Gua : “Dion! Ko’ Malah di liat doang sih!” Teriak gua dari jendela kamar gua.
Gua langsung kesebelah nyoba nyelamatin tu hamster yang malang mau tenggelam pake kayu dari gudang. Tapi tu hamster akhirnya ngapung gak bergerak gagal gua selamatin.
Gua : “Kamu ini ko’ malah Cuma diliatin aja itu lho!”
Dia Cuma senyum aja.
Nyokap : “Emang dion itu sadis. Yang lainnya malah dilempar-lempar ke atas sampe mati.”

Gak Cuma itu. Pernah dua adek gua ini di tinggal ke Samarinda untuk gua periksa ke dokter. Nyokap gua nelpon Dion.
Nyokap : “Ion, kamu jangan kemana-mana lho ya. Di rumah aja nemenin adekmu itu. Ada ayam di meja untuk kamu makan.”
Dion : “Gak ada ayamnya.”
Nyokap : “Oalaaah, di makan Tito paling itu.”
Dion : “Hooo… Tak sembeleh nanti!”
Nyokap : “Heh! Dion!”
Yah, gua Cuma geleng-geleng aja dengernya. Memang dion ini kalo ngancam gak nanggung-nanggung. Bahkan dia suka banget nendang kalo dijadiin bahan guyonan. Gak segan-segan dia nendang ato mukul bahkan nyokap sekali pun.

Beda ma Tito yang sangat penyabar dan kalem. Kalo di telpon sangat tenang dan Cuma bilang iya, oke, ato sejenisnya. Tapi kadang kalemnya bisa kelewatan. Pernah gua ma adek-adek maen ke Mall Lembuswana di Samarinda dan bokap nyokap pergi belanja. Kami sebenarnya disuruh nunggu di Timezone, tapi karena uang udah habis kami ke Gramedia yang masih dalam komplek Mall Lembuswana. Tito udah gua suruh SMS nyokap ato bokap kalo kami ke Gramedia tapi entah gak nyampe ato kenapa bokap bingung dan nelpon Tito. Tito yang ngangkat telpon bokap gua Cuma iya-iya aja.
Gua : “To, tanyain Bapak dimana?”
Tito nanyain dan kembali gua denger dia jawab iya-iya kayak dipesenin ma bokap. Setelah dia selesai,
Gua : “Bapak bilang apa?”
Tito : “Gak tau.” Dengan entengnya tanpa dosa.
Gua : nepuk jidat “Ko’ Bisa gak tau itu lho?”

Si Tito ini doyan banget ma ayam goreng dan gak suka ma sayuran. Jadi nyokap Cuma masak sayur hari jumat aja waktu bokap gua pulang kerja dari Sangata. Bokap gua ini kerja di Sangata dan pulang di hari Jumat. Kadang bokap gua ini kerja di kantornya di Samarinda dan pulang sore. Tapi selama gua dirumah nyokap masakin sayur juga untuk gua. Selain gua ma bokap gak ada yang makan sayur.

Si Tito ini selalu pesan ayam goreng ke nyokap. Gua komentar ma makanannya Tito.
Gua : “Kamu ini makannya ayam aja. Kenapa Gak makan yang lainnya.”
Tito : “Ya sukanya ma ayam aja.”
Gua : “Ya makanya mukamu itu jadinya kayak ayam.”
Jadi setiap dia makan ayam gua selalu komen “Ayam teruus…”.

Tapi suatu hari dia malah minta digorengkan daging beef. Gua liatin dia sambil senyum mau ketawa. Nyokap datang dan duduk di meja makan sambil cerita ke gua yang lagi santai duduk di meja makan setelah gua makan.
Nyokap : “Tito kemarin di kamar pas ibu selesai sholat ngomong sama ibu.” Sambil niruin Tito “Bu, besok Tito gak mau makan ayam.” “Lho? Emang kenapa?” ”Aku dibilang ma Dimas kayak ayam.”
Ketawa gua langsung lepas denger nyokap cerita pengekuannya Tito ke gua.

Tapi untungnya Tito masih belom jera gua olokin kayak gitu. Setiap gua denger nyokap nanyain ke Tito makanannya gua yang jawab.
Nyokap : “To, Kamu mau makan apa?”
Gua : “Ayam goreng bu.” Teriak gua dari kamar.”
Tito : “Buuu.., Dimas tu bu.”

Waktu gua ke Samarinda tuk periksa setelah magrib, kami makan dulu di rumah makan seafood. Dion yang megang kertas untuk untuk nyatat pesanan.
Bokap : “Kepitingnya dua, Ion. Untuk Bapak ma Ibu.”
Gua : “Tito udah pasti ayam goreng. Iya kan to?”
Tito : “Huuuh…!”

Memang kalo gak ada dua tuyul ini pasti gak bakal rame kayak gini.

6 komentar:

  1. wahahaa.. emang adik-adik tuh selalu punya ciri khas masing-masing. Dion sadis banget, kejem ih.. bunuh hewan gitu dengan muka innonsense. haha.. cowok semua ya?.. sama kayak saya, tiga bersaudara cowok semua.

    BalasHapus
  2. Haha tega bgt adek sendiri dibilang muka ayam :D
    Eh, sama loh saya punya adek jg, cowok dua2nya jg. Emang kadang nyebelin, tp lbh banyak nyenenginnya ya :D

    BalasHapus
  3. @Gapche : Itu dia yang saya bingungkan mas... Cowok semua pasti repot jg ya :p

    @Dita : Hekekeke... namanya juga cowok. Kalo gak ada adek emang gak bakal rame :D

    BalasHapus
  4. beuh .... tuyul2 yang nakal tuh :P

    BalasHapus
  5. @john : Hakakakak... Ya namanya bersaudara...

    BalasHapus
  6. haha ... kayaknya lucu banget yah :D

    BalasHapus

Silahkan komen apa aja, seperti apa aja. Tentu orang baik suka berkomentar ^.^ Kalo saya gak berkenan maaf kalo saya hapus :)